Sunday, June 15, 2008

IF YOU'RE NOT A NATURAL BORN SALESMAN part 2

Inget waktu krismon taun 1998 lalu...
Krismon waktu itu memang bikin semua orang susah. PHK di mana-mana. Aku juga gak luput dari jaring PHK. Menjengkelkan memang, terjerat di gelombang PHK kloter ketiga. Kloter pertama... luput, kloter kedua lolos..., eh kloter terakhir justru kena.

Mama satu-satunya orang yang paling prihatin mendengar kabar tersebut. Tapi, siapa yang tahu, aku justru sebenernya cukup tegar ngadepin nasib. Kalo dipikir-pikir, pesangonnya lumayan juga, bisa dipake modalin usaha jualan yukihira yang sudah aku mulai sejak awal tahun. Waktu itu, aku merasa manteb banget mau nge-rintis usaha dhewe. Nyari kerjaan musim-musim kayak waktu itu juga gak gampang. Jadi, aku stok aja indomie banyak-banyak, supaya bisa ngirit. Hi hi hi...

Akhirnya toh, aku ternyata kerja ikut orang lagi, begitu kesempatannya datang. Kali ini, aku kerja sebagai salesman di sebuah perusahaan grosir alat2 listrik dan elektronik milik perorangan. Ibarat seorang atlet sepak bola, saat itu aku bagai terlempar dari 'Premiership', nyangkut di 'Divisi III', alias turun kelas, he he he...

Tugasku sih, tetep aja jualan, cuman yang ini rada laen sama yang kemaren itu. Di sini, aku harus melakukan kanvasing. Tau kanvasing? Itu tuh, nyales ke toko-toko sambil bawa barang langsung, pake truk box.
Sebagai ‘murid baru’, wajar kalo aku lagi-lagi musti kelabakan menghadapi hal baru yang kagak biasa. Kalo di kantor lama, situasinya serba profesional, di tempat baru itu rada kekeluargaan. Situasinya gak resmi banget, para karyawannya masuk kantor dengan gaya casual, bahkan beberapa salesmannya berangkat ‘perang’ cuman pake sendal, hi hi hi... Tidak ada training yang jelas, tidak ada sistem yang jelas, semuanya harus kuraba-raba.

Action pertamaku adalah kanvasing ke Bali. Bayangin..., ada lebih dari 500 item barang yang bisa aku tawarin ke customer, tapi aku gak mungkin ngafalin harganya masing-masing dalam waktu yang pendek kayak gini. And..., yang lebih berat lagi, aku musti mutusin sendiri barang apa aja yang harus aku bawa dalam box, tentu aja barang-barang tersebut adalah barang-barang yang bisa dipastikan laku untuk dijual, biar dapet omzet maksudnya... hi hi hi...

Satu lagi perubahan yang bikin aku shock... Kalo semula aku bisa dengan bangga menyebutkan nama SHARP setiap masuk ke toko customer, kali ini aku bukan siapa-siapa lagi. Di sini, aku adalah salesman 'kelas dua', yang harus antre di nomor urutan kesekian, setiap akan menawarkan barang dagangan ke pelanggan.

Gak ada lagi yang membackingi, semua mengandalkan kemampuan sendiri. Kemampuan untuk bersabar, kemampuan untuk merayu, membual, menipu... dan keberanian untuk mem-‘bombardir’. Tau maksudnya? He he he...,
terkadang toko udah deal order 50 pis dengan harga sekian rupiah, tapi kenyataannya aku kirim 100 pis dengan harga aku potong sampe kandas.

Hasilnya..., kadang orangnya mencak-mencak, marah-marah terus retur barang, hiks... Tapi gak jarang yang nggerutu bentar, lalu selanjutnya, baik-baik aja.

Tapi, jujur aja, sebenarnya aku menikmati pekerjaan itu. aku jadi punya kesempatan travelling ke daerah-daerah baru, liat sesuatu yang baru, kenal banyak pelanggan baru, and..., dapet pacar baru... (ups! Gak lha yauw).
Percaya nggak, seluruh sudut pulau Bali, aku sudah kelilingi semua loh. Kayak kerja sambil tamasya. Hi hi hi... Susahnya, dalam sebulan, hampir tiga minggu aku hidup di perjalanan, alias jarang di rumah.

But, that’s my destiny, aku tetep menikmatinya meski gak jarang aku sering mengerutu. Bagiku, semua pengalaman kerja kita, enak ato gak enak, adalah pelajaran yang sangat berharga untuk di kemudian hari...

Tau nggak, aku pernah jadi orang kebanggaan boss loh, maklum jelek-jelek gini aku satu-satunya karyawan jebolan perusahaan Jepang kan’. Tentu aja aku keliatan paling perlente n’profesional dibanding salesman-salesman laen, aku gak bisa ninggalin kebiasaanku buat perhatikan sikap dan penampilan saat kerja, persis kayak yang aku lakukan di perusahaan lama.
Sementara salesman laen kerja dengan penampilan asal-asalan, aku selalu rapi. Kalo salesman laen kerja tanpa strategi dan perencanaan, aku sudah terbiasa terjun ke lapangan dengan planning yang jelas.

Itu menurutku sih..., tapi aku ngerasa, setiap masuk ke toko langganan, bahkan yang sama sekali belum aku kenal sekalipun, aku selalu mendapat perlakuan sedikit lebih baek dibanding ‘salesman-salesman Divisi III’ laennya, entah karena penampilanku, sikapku, cara bicaraku, ato servis yang aku berikan.

Penampilan kita menentukan seberapa layak kita untuk mendapatkan respect. Sikap kita menentukan seberapa layak kita untuk dihargai dan didengar. Dan cara kita bicara menentukan seberapa kuat kita untuk mempengaruhi.

1 comments:

Yusta said...

Whuih babahe ternyata seorang pengelana hahaha

Wah POINTER juga bangga lho dapet karyawan jebolan perusahaan jepang!

Ditunggu part III nya bah..

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)