Posts

Showing posts from July, 2008

DOWN TO THE FRONTLINE

Image
Seminggu udah aku di Jakarta. Seminggu udah gak nge-blog, gara-gara gak ada koneksi internet di sini. Seminggu, rasanya ampir sebulan. Hehehe...

Mau tau kegiatanku di sini...
Bangun selalu jam 5 pagi, karena emang udah kebiasaan di Surabaya... sampe kantor kan’ mesti jam 7. Melek bentar, abis itu tidur lagi. Tapi bentar aja, karena gak lama, lalu lintas di Gunung Sahari udah berisik banget.

Gitu bangun and mandi aku langsung masak air buat bikin kopi. Untung sekarang udah ada panci listrik pinjeman dari Tresiart.

Lalu, sambil nunggu jemputan, biasanya aku sarapan dulu di warteg gang sebelah. Masakannya cocok lah. Harganya juga gak mahal, rata2 abis 10ribu-an...

Biasanya, jam 9 pas, Tresiart dateng jemput. Kemudian kami ke kantor barengan. Kartini-Glodok gak jauh koq, apalagi si Tresi tau bener jalan-jalan tikus yang bisa bikin perjalanan lebih singkat.



Nyampe di kantor ko Acuan, biasanya kita hanya ngabisin waktu sampe jam buka toko2 langganan. Ko Acuan ini distributor kami di sini. Di san…

HE'S STILL MY BLOOD BROTHER

Image
Malam kedua di Jakarta, aku sempatkan mampir ke rumah Jun Liem. Masih inget Jun Liem? Dia my blood brother yang pernah aku ceritakan di postinganku sebelumnya.

Meski udah lama, tapi masih rada-rada inget arah jalan ke rumah Jun Liem ini. Kalo dari Gunung Sahari, aku tinggal ambil jalan lurus aja ke arah selatan, melewati perempatan Hotel Golden, melewati juga Plaza Golden Truly, naik ke jembatan layang di sebelah Atrium Senen, lalu masuk ke Jatinegara. Setelah itu ambil arah balik menuju Jatinegara Barat, di situlah rumah mertua si Jun Liem, dia emang tinggal serumah ama mertuanya.

Sebetulnya aku rada kaget, liat teras rumahnya yang dulunya dipake jualan sate babi setiap sore, sekarang gelap dan kosong. Sampe-sampe aku takut salah. Tapi mengingat klinik di sebelahnya, aku ngerasa yakin kalo tempatnya udah bener. Aku calling dia lewat HP. Gak lama, Jun Liem muncul lewat rolling door.

Seneng banget ketemu Jun Liem ama istrinya Lia. Kita langsung ngobrol sana sini. Rupanya, sate babinya s…

AWAY FROM HOME

Setelah melewati persiapan tetek bengek selama hampir dua minggu, sejak bossku memberiku tugas untuk memperbaiki performance distribusi produk kami di Jakarta. Akhirnya tanggal 17 Juli kemaren aku bener-bener terbang juga ke ibu kota.

Pesawat sempat delay dari jadwal yang seharusnya 13:40 melar sampe 14:30. Akibatnya, salesmanku, Tresiart bener-bener garing nungguin di Cengkareng. Gimana nggak, Hampir jam 16:00 aku baru bisa lolos dari pintu keluar, setelah capek ngurus perbekalanku di bagasi.

Ini adalah kunjunganku yang kesekian kali ke Jakarta, sejak aku terakhir kemari bareng boss Mei lalu. Tapi kunjungan kali ini berbeda ama yang sudah-sudah. Kayaknya aku bakalan lama di sini, and maybe aku bakalan hidup susah dan pas-pasan kali ini.

Perasaanku bener2 gak karuan sekarang; Sedih karena barusan pisah ama keluarga, seneng karena bebas dari rutinitas kantor yang membosankan, takut karena membawa beban tugas yang aku sendiri gak terlalu yakin buat nyelesaiin.

Pas APV yang disopiri Tresiart…

'BREAKING THE ROCK' (Pengalaman meLobby Customer)

Terkadang, cukup sering aku ngehadepin customer yang sulit banget dideketin. Seberapa keras usahaku buat ngambil hatinya, supaya orderan lancar maksudnya. Tapi seakan aku cuman bisa nangkring di "lingkaran luar" aja.

Aku ambil contoh, salah satu langgananku di Madiun, sebut aja namanya pak Irwan. Beliau ini merupakan salah satu dealer gede yang sangat berperan penting and wajib untuk dipegang duluan, kalo kami berniat nggedein omzet di area tersebut.
Pak Irwan ini, typical orangnya atos banget. Susah susah gampang ngehadepin orang ini. Kemampuan jualnya tinggi. Kalo hubungan udah deket, order bisa gede banget. Yang paling penting, beliau ini cukup kaya, jadi kemampuan financialnya gak perlu diragukan lah. Aman pokoknya. Hehehe...

Tapi, kenyataannya, aku bener-bener terseok-seok waktu awal-awal dipindah tugas ke area ini. Ampir setaun, peranku cuman sebagai "tukang tagih" aja. Datang ngajuin nota, and selanjutnya terima check pembayaran, itu thok! Sementara, urusan ord…

NO REASON TO GIVE UP #2 FRIEND OR FOE

Everything were not always running good...
Mungkin itu kalimat yang pas buat nggambarin apa yang sering kita hadapi dalam kehidupan ini.

Tahun kedua perjalananku bareng Freddy Kuam and his team, kami mulai menghadapin masa-masa sulit. Tau penyebabnya? Karena kepiawaian Freddy dalam memboost angka penjualan gak didukung dengan kemampuan administrasi yang bener-bener sip; banyak masalah piutang yang gak jelas penyelesaiannya, banyak duit yang ilang, banyak kerugian...

Entah siapa yang salah, gak tau' apa memang ada koruptor di antara kami, tapi yang jelas kemenangan demi kemenangan yang kami capai, mendadak gak ada artinya lagi.

Aku tau, Freddy gak seiman denganku, dia penganut Budha yang taat. Tapi bukan perbedaan itu yang bikin masalah. Yang sangat aku sesali, Freddy telah mempercayakan nasib dan masa depannya hanya pada seorang 'peramal' yang gak jelas latar belakangnya...

Suatu saat, ketika tour of duty ke Jember, Freddy curhat mengenai problem perusahaan kepada salah seorang…

NO REASON TO GIVE UP

This diary is next page from 'If You're Not A Natural Born Salesman series' that I've posted before. I have change this title expressly, because I think it's too far to start my career from the beginning anymore. Salesmanship is a profession that God choose for me, definitely. No time for regret the limitations, no time for hesitancy...

Menjelang pertengahan tahun 2000, aku diterima kerja sebagai salesman di SANKEN. Bukan termasuk merek yang leading di dunia elektronik sih... Cuman aku senang, sekarang aku sudah kembali lagi di 'premiership', setelah dua tahun terlunta-lunta di 'liga-liga' yang gak jelas (He he he...).

Aku masih inget, pas pertama kali ketemu ama Branch Managernya, saat interview. BM muda itu bernama Freddy Kuam, aku sengaja tulis dengan jelas (tanpa nama samaran). Karena aku sangat mengaguminya dan aku berharap, siapa tau Freddy baca postinganku kali ini.

Sekilas tentang Freddy; Dia lahir di Medan (kalo gak salah...) dan besar di Jaka…

IF YOU'RE NOT A NATURAL BORN SALESMAN part 3

Pernah ada salah seorang customer yang udah cocok banget ama aku.Meski pada awal-awal kami menjalin hubungan, gak gampang bagiku buat nyatuin hati n’ visi dengan dia alias ngambil hatinya dia. Setiap dateng untuk minta orderan ke tokonya dia, aku selalu dapet nomor urut paling buntet. Tapi lama-kelamaan kita jadi merasa klop satu sama laen. Aku ngerti banget apa yang dia mau, and dia selalu memberi prioritas, setiap aku berkunjung ke tempatnya.

Boss pemilik toko yang satu ini kaya.Usianya ampir sebaya ama babe-ku, maybe.Juga merupakan salah satu dealer grosir produk2 elektronik yang cukup diperhitungkan di Surabaya ini, mungkin sampe sekarang kali.Satu lagi..., dia punya anak cewek yang mukanya mirip Gong Li, he he he... (just kidding)

Tapi yang paling penting sih, dia ini sering kasih khangtau barang-barang empuk buat aku, n’sebaliknya, aku sering nge-cuanin dia dengan barang-barang khangtauanku. Jangan salah sangka, ini namanya simbiosis mutualisma, sama-sama untung maksudnya.

Pada wak…