Saturday, July 19, 2008

HE'S STILL MY BLOOD BROTHER

Malam kedua di Jakarta, aku sempatkan mampir ke rumah Jun Liem. Masih inget Jun Liem? Dia my blood brother yang pernah aku ceritakan di postinganku sebelumnya.

Meski udah lama, tapi masih rada-rada inget arah jalan ke rumah Jun Liem ini. Kalo dari Gunung Sahari, aku tinggal ambil jalan lurus aja ke arah selatan, melewati perempatan Hotel Golden, melewati juga Plaza Golden Truly, naik ke jembatan layang di sebelah Atrium Senen, lalu masuk ke Jatinegara. Setelah itu ambil arah balik menuju Jatinegara Barat, di situlah rumah mertua si Jun Liem, dia emang tinggal serumah ama mertuanya.

Sebetulnya aku rada kaget, liat teras rumahnya yang dulunya dipake jualan sate babi setiap sore, sekarang gelap dan kosong. Sampe-sampe aku takut salah. Tapi mengingat klinik di sebelahnya, aku ngerasa yakin kalo tempatnya udah bener. Aku calling dia lewat HP. Gak lama, Jun Liem muncul lewat rolling door.

Seneng banget ketemu Jun Liem ama istrinya Lia. Kita langsung ngobrol sana sini. Rupanya, sate babinya sengaja dia bubarin, sejak jalanan di depan rumahnya ditambahin jalur busway, sehingga jadi gak ada tempat parkir mobil buat pelanggan-pelanggannya.

Jun Liem dan keluarganyaAnaknya udah tiga, eh istrinya malah hamil lagi. Luar biasa mereka ini. Aku kembali dikenalin ama anak2nya. Anak ceweknya Michelle yang paling gede, sekarang udah kelas 1 SD. Kemudian yang kedua cowok, Michael namanya, mukanya mirip banget ama si Jun Swan, adik bungsu Jun Liem. Lalu yang paling buntet, Shella, lucunya bukan maen. Semua manis-manis dan penurut. Aku sempetin nggendong mereka satu-persatu. Rasanya, masih pengin ketawa aja kalo inget Shella yang ketakutan waktu aku pura-pura bermaksud membawa dia balik ke Surabaya. Hehehe...

Ketemu ama Jun Liem, sedikit ngobatin rasa kesepian di Jakarta loh. Kami keluar bertiga bareng istrinya, maem sop kaki kambing, entah di mana aku gak tau jalannya sih. Makanannya gak terlalu istimewa, cuman maem bareng mereka berdua, bener-bener ngingetin kenangan waktu aku pas maen ke sini, belasan taun lalu, pas mereka masih pacaran. Hehehe...

Si Liem ini beruntung punya istri Lia. Dia setia and selalu support suaminya, waktu Jun Liem bangkrut, taun 96 lalu. Si Lia juga untung punya suami Liem. Dia ulet, kuat and gak nakal. Setidaknya gak kayak the blood brother-nya yang di Surabaya ini. Hehehe... Sekarang kayaknya Jun Liem udah bangkit lagi dari keterpurukannya. Aku liat, dia udah ada APV baru, meskipun rumahnya yang di Bekasi sempat ludes waktu dia susah dulu.

Kayaknya, aku bakalan sering maen ke sini selama di Jakarta neh...

2 comments:

Anonymous said...

wah selamet ya bah akhirnya nyampe juga ke mr.blood brother hahaha

Anthony Harman said...

Iyo nyah, udah reunion ama blood brother lagi ini

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)