Wednesday, July 16, 2008

'BREAKING THE ROCK' (Pengalaman meLobby Customer)

Terkadang, cukup sering aku ngehadepin customer yang sulit banget dideketin. Seberapa keras usahaku buat ngambil hatinya, supaya orderan lancar maksudnya. Tapi seakan aku cuman bisa nangkring di "lingkaran luar" aja.

Aku ambil contoh, salah satu langgananku di Madiun, sebut aja namanya pak Irwan. Beliau ini merupakan salah satu dealer gede yang sangat berperan penting and wajib untuk dipegang duluan, kalo kami berniat nggedein omzet di area tersebut.
Pak Irwan ini, typical orangnya atos banget. Susah susah gampang ngehadepin orang ini. Kemampuan jualnya tinggi. Kalo hubungan udah deket, order bisa gede banget. Yang paling penting, beliau ini cukup kaya, jadi kemampuan financialnya gak perlu diragukan lah. Aman pokoknya. Hehehe...

Tapi, kenyataannya, aku bener-bener terseok-seok waktu awal-awal dipindah tugas ke area ini. Ampir setaun, peranku cuman sebagai "tukang tagih" aja. Datang ngajuin nota, and selanjutnya terima check pembayaran, itu thok! Sementara, urusan orderan plus omzet, malah atasanku aja yang mampu menghandle dealer yang satu ini.

Suatu saat, pas kebetulan ada acara dealer gathering di Jakarta, aku mulai menemukan jawabannya...

Usai pesta resmi, sekitar tengah malam, acara dilanjutin ke sebuah karaoke di salah satu tempat hiburan malam (tentu aja khusus cowok, cing...)

Acara gila-gilaan itu berlangsung ampe pagi. Ampir semua boss dealer yang selama ini terkenal atos (and alim-alim wae) tiba-tiba berubah liar. Udah gak ada batas antara boss ama anak buah. Salesman, manajer, ama pemilik toko tiba-tiba jadi akrab satu sama laen.

Sejak saat itu, semua berubah... Pak Irwan yang selama ini angker, mendadak ketawa-ketawa terus, setiap aku berkunjung ke tempatnya. Rasa sungkan udah gak ada lagi. Orderan juga gampang mengalir. Yah, tiba-tiba aku udah berada dalam "lingkaran dalam".

Sejak saat itu juga, aku mulai ngerti, kenapa deal-deal dan lobby-lobby kelas atas kadang-kadang selalu berhasil dilakukan di tempat-tempat 'semacam' itu.

Satu contoh lagi neh... Suatu hari, aku diajak seorang temen untuk mampir makan malam di sebuah resto yang nyediain chinese food yang terkenal uenak. Sebut aja nama temenku itu Doni.

Eh, gak disangka, si Doni ini kenal ama pemilik resto tersebut. Tapi anehnya si Doni sama sekali gak tau nama pemilik resto yang satu ini. Lucunya, mereka keliatan sangat akrab banget.

Gak taunya, antara mereka berdua pernah ketemu pas sama-sama dugem gila-gilaan di diskotik Kowloon. Hehehe...

Hasilnya, jadi dapet maem gratis malem itu. Modalnya, cuman basa-basi janjian barengan dugem kapan-kapan. Gila nggak...

Kesimpulannya, ya itu tadi... Kadang pengalaman berada dalam satu komunitas yang nyerempet-nyerempet kayak gitu, sanggup bikin dua orang yang sebelumnya belum kenal sama sekali bisa jadi akrab dalam sekejab, entah mungkin adanya perasaan satu society, senasib, atau gak tau lah. Yang jelas, untuk memperlancar suatu hubungan, ada kalanya kita dipaksa untuk nyebur ke dunia yang mungkin sebelumnya belum pernah kita jelajahi.

Bener ato salah, aku sendiri juga gak tau sih. Cuman, sedikit info neh, beberapa perusahaan kompetitorku dulu, yang kebetulan juga pemegang brand yang udah menjadi market leader, selalu gak melewatkan acara gila-gilaan setiap menjamu pelanggan-pelanggannya.

1 comments:

Anonymous said...

waduh bah, ilmu nya ngga bisa diturunkan ke marketing cewek2 donk... wakakaka

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)