Bermimpi Mengais DOLLAR ke LUAR NEGERI bagian kedua

Melanjutkan yang kemaren, friends... mengenai mimpi sebagian orang buat mburu dollar ke luar negeri. Bagi yang blum nyimak bagian awalnya, silakan baca di sini.

Aku ada satu lagi problem yang pengin ta'bagi. Mungkin ini blum pasti dialami oleh semua pekerja kita. Cuman aku punya sedikit cerita...

Sebenernya gak dikit temenku yang nekad taruhan nasib ke luar negeri. Beberapa ke Amerika, ada juga yang ke Jepang. Contohnya adalah si Daryll (cuman nama samaran neh, karena gak diizinin ama yang bersangkutan).

Temenku Daryll ini sebelumnya cukup 'mayan karirnya sebagai seorang supervisor penjualan di sebuah perusahaan distribusi keramik. Tapi, taun 2000 lalu dia nekad merantau ke Amerika, modalnya gak dikit loh. Mungkin sekitar 50 jutaan. Beruntung si Daryll ini dikasih utang ama salah satu kerabatnya.

Setelah lolos dari kedutaan plus petugas imigrasi bandara sana yang nurut cerita dia cukup gawat (Iye... serius, karena paspornya ditahan oleh petugas imigrasi), akhirnya Daryll bisa kerja sebagai buruh di pabrik perakitan, dengan gaji yang cukup. Meski kalo udah disunat2 ama beaya tinggal yang nurut dia mengenaskan banget ama 'dikit duit buat ma'em ala kadarnya, plus komisi buat agen tenaga kerja (bener, ada agen yang profesinya nyariin kerja di sana), tinggal bersih $500.

Seiring dengan waktu, karir Daryll mulai ada peningkatan, dari yang semula buruh kasar, naik jadi cleaning service, tukang cuci piring, tukang masak sampe akhirnya Sushi Man. Tau Sushi Man? Itu loh, koki masakan Jepang yang sebutannya Sushi (Inget loh, sebelumnya si Daryll ini Sales Supervisor).

Penghasilan bersih terakhir yang dia terima di Amerika, waktu itu sekitar $1500

Empat taun dia di Amerika (pindah-pindah state tentunya). Taun 2004 dia balik ke Surabaya, dengan jumlah tabungan di rekeningnya sekitar $50000. Cukup gede tentunya... Dia bisa merenovasi rumah ortunya, beli motor buat adiknya, ama beli mobil pribadi buat dia dhewe.

Sisanya, buat usaha? Hehehe, jangankan buat usaha..., untuk sekedar kerja jadi karyawan lagi aja Daryll harus merangkak2 setengah mati. Daryll yang dulu cukup ulet dan lincah sebagai sales supervisor, kini ngerasa gak bisa apa2. Empat taun kerja kasar, rutin dan tanpa nggunain' pikiran, bikin otaknya 'kaku'...

Alhasil, Daryll harus usaha mati2an buat mulih'in skill yang dulunya dia miliki. Dia harus ngikutin berbagai macem seminar pengembangan diri dan belajar banyak buku. Masih untung, si Daryll bisa lolos dari sindrom yang selama ini jarang banget disadari oleh rekan2nya sesama TKI.

Banyak cerita2 surem seputer temen2 yang merantau ke luar negeri. Daryll cuman salah satu contoh aja. Kebanyakan orang ngira, enak banget kalo bisa kerja di Amerika, kerja jadi kuli aja udah bisa nyisihin banyak dollar. Pulang bawa duit banyak, langsung dibuat modal buka usaha. Hehehe, kenyataannya... Tidak semudah itu, friends.

Percaya nggak, dari sekiter 10 orang temenku yang berangkat ke Amerika and Jepang, cuman 1 orang yang berhasil. Yang laen? swear..., gak nampak lagi tanda2 kemakmuran yang bisa dijadiin iming2 buat temen2 laennya.

Berangkat pas-pasan...
Pulang rada kaya dikit...
Nganggur dulu lamaaaa banget, karena gak ngerti mau bikin apa...
Pas otaknya dah pulih, eh baru sadar kalo tabungannya dah nguap.
Akhirnya, ya tetep kayak waktu berangkat donk...

Trus, gimana neh, friends.
Masih berminat?

Comments

  1. memang tragis .....

    klo nggak punya skill yg cukup untk kerja disana, lbh baik jgn lah .....

    mendingan disini aja ...toh kita mash butuh bnyak pengusaha, klo mo jd pengusaha tentunya :)

    ReplyDelete
  2. mudah2an mimpinya jadi kenyataan... amiin

    ReplyDelete
  3. hmm..sebenarnya, klo menurutku lho nih..tidak perlu ke negeri orang klo cuman pgn kaya/sukses..kenapa kita tidak memanfaatkan teknologi? Mungkin inilah salah satu penyebabnya..Dunia luar, khususnya negara2 maju, sudah menggunakan teknologi sebagai bagian dari hidupnya, sedangkan kita belum kan (ato mungkin masih setengah2), dan kita langsung ke sana? Yah menurutku, sama saja, dan bisa2 jauh lebih kejam daripada di sini (negeri sendiri)....just my opinion bos :)

    ReplyDelete
  4. biar selalu cekatan dalam menghadapi segala rintangan, harus diingat juga kesehatan, yuk menjadi blogger yang peduli dengan kesehatan. "Save the Blogger Health"

    ReplyDelete
  5. emng bner kata orng, lbih nyaman di rumah sndiri (baca : negara)...

    Msih bnyk pkrjaan yg mnghasilakn kq dsni

    ReplyDelete
  6. hmmmm... saya suka sama keuletan darryl .. dia berani mengambil keputusan itu.. salam buat darryl dari saya mas...

    ReplyDelete
  7. To afwan auliyar;
    Justru yang tertarik buat nekad adu nasib ke luar negeri sebagian besar orang yang skill-nya kurang, pak. Thanks buat comment-nya...

    ReplyDelete
  8. To hrxone;
    Saya setuju ama opininya, bro. Kalo mau manfaatin teknologi di sini, mestinya gak usah ke luar negeri ya

    ReplyDelete
  9. To blogger insyaf;
    Blogger emang musti jaga kesehatan, bang. Kalo nggak mana bisa posting :)

    ReplyDelete
  10. To Ardy Pratama;
    Emang lebih nyaman di rumah dhewe, bro. Siapa bilang rumput tetangga lebih ijo :)

    ReplyDelete
  11. To subagya;
    Wah, jangan2 mas Subagya mau ngikutin jejaknya neh :)

    ReplyDelete
  12. wah jadi mikir juga nih kl gini. emang kelihatan indah diawalnya, tp kl udah ngelakuin jadinya gk karuan haha. gk jadi deh :D thx ceritanya mas

    ReplyDelete
  13. To tipis;
    Syukurlah, saudara saya tipis udah menyadarinya. Hihihi...

    ReplyDelete
  14. Info yang cukup menarik.. Jadi tau kisah nyata pekerja yang nabung dollar dengan kerja fisik doang.. Ternyata waktu sesingkat itu bisa berdampak besar banget ya..

    ReplyDelete
  15. Aku sih ga suka kerja di luar. Lbh enak kerja dlm negri gaji luar negri biar pas2an ngais duit dr inet spt skrg aku nyaman bs tinggal deket sanak sodara. Emank susah kalau ga ad skill. Org bayangannya trll muluk. Temen kk bener2 pekerja keras, Salut akuh ^^
    Krn buat akuh "Seindah2nya halaman tetangga lbh enak rumah sendiri" (pribahasanya ngawur)

    ReplyDelete
  16. To ipung;
    Sekedar bagi cerita, bro. Thanks udah luangkan waktu membaca.

    ReplyDelete
  17. To Shireishou;
    Bener, pren. "Seindah2nya halaman tetangga, lebih enak rumah dhewe"

    ReplyDelete
  18. mudah-mudahan mimpinya bisa terwujud.. :)

    ReplyDelete
  19. ngeri juga baru denger ceritanya, maka berusahalah menjadi yang 1 diantara 10

    ReplyDelete
  20. wah,.... cita2 yang keren..

    saya doakan supaya bisa tercapai dae...

    ReplyDelete
  21. saya juga heran mas .. kenapa kebanyakan tkw/tki.. setelah pulang cuman bisa bertahan 1 atau 2 tahun.. setelah itu semua yg ia kumpulkan bisa habis gitu..

    ReplyDelete
  22. dulu sempat pengen spt itu, untungnya ngga jadi hehehehe. emang betul si pendapat anda diatas itu. sayang punya skill malah kerja kasar dinegara orang.

    ReplyDelete
  23. saya jd kngen kmpung hlman nih... :)

    gak lama lagi mw mudik... mmpung ada ortu, pngn bnar2 brbakti untk beliau berdua.. ;)

    ReplyDelete
  24. tragis.... kayaknya mikir ulang untuk kerja ke luar... mending jadi blogger saja deh... bisa kerja luar dalam dan ngunjungi banyak negara... hehehe :)

    ReplyDelete
  25. makanya jangan hanya cari uwang saja tapi cari kebahagiaan juga... bener to pak??

    ReplyDelete
  26. To yudi;
    Setuju, bro. Mau berhasil, emang harus berusaha jadi yang terbaik dari yang laen

    ReplyDelete
  27. To JALOE;
    Iya itu mas Jaloe, istilahnya instingnya bisnisnya koma. Hihihi

    ReplyDelete
  28. To xero;
    Bener, friend. Ada skill buat apa gak dimanfaatin di sini aja

    ReplyDelete
  29. To Ardy Pratama;
    Hehehe, udah gak sabar mau pulang kampung, boss. Selamat mudik deh

    ReplyDelete
  30. To hakimtea;
    Iya!!! Bener bang Hakim, kalo semua ngeblog kan' gak perlu ampe ngais2 dollar ke sana

    ReplyDelete
  31. To ndop;
    Iya bro, kerja2 trus kalo gak bahagia buat apa ya...

    ReplyDelete
  32. bagaimana klo cari ketenangan dan kaya raya :D

    ReplyDelete
  33. Dana kesana nya itu ya yang gak nguatin...

    ReplyDelete
  34. Amerika memang tanah kebebasan yang kejam ya ?

    ReplyDelete
  35. Daripada nguber2 dolar ke negeri asalnya, gimana kalo dolarnya yg kita tarik2 supaya ke sini? Kalo gitu kayanya asyik deh. Tapi jangan dengan cara curang tentunya. :D

    ReplyDelete
  36. Wah, kerja dengan hasil gede dengan sebuah pekerjaan yang tidak terllau berat, ternyata bikin otak dan semangat membeku...

    ReplyDelete
  37. aku mah indonesia maniak bos. he2

    ReplyDelete
  38. To OOM;
    Udah dananya gak nguatin, blom tentu berhasil lagi, Om

    ReplyDelete
  39. To Fajar Indra;
    Hehehe, puitis sekaligus tragis comment-nya, bro

    ReplyDelete
  40. To Ecko;
    Dengan cara bisnis internet melalui blog ya, bro

    ReplyDelete
  41. To sapimoto;
    Otak emang harus sering dipake, bro. Biar kagak beku :)

    ReplyDelete
  42. Memang tragis kisah si Darryl, but at least he tried to realized his dream

    ReplyDelete
  43. Ak pernah ketemu orang yg sama, tapi dia asli Jogja dia juga punya skill Chef (koki) tapi malah jadi tukang cat, tukang bangunan pasang ubin dll. Pulang ke Indonesia aja dia karena dideportasi, lah SSN (Social Security Number) aja dia punya 5 (lima), lah pastilah diuber2 FBI,..pindah2 state.. gontaganti nama ... sumpah ampe dia ditangkep FBI sama orang Indo yg lainnya, terutama orang Madura yg jadi agen rokok Indonesia sludupan di US.

    Sampai di Indonesia masih kagak kapok pingin kembali kesono, pake pasport palsu.

    ReplyDelete
  44. To Abi Bakar;
    Ada benernya juga pak Abi. Setidaknya, orang yang berani mengejar impiannya termasuk bukan pecundang. Iya nggak?

    ReplyDelete
  45. To Pogung177;
    Lah keluarganya gimana? Hehehe, mungkin emang udah diniatin, bro. Kalo kagak bisa balikin modal buat berangkat kan' bisa bangkrut ya

    ReplyDelete
  46. wah keren sekali ya daryl itu, salut sayah, dia berani mengambil kesempatan, walaupun akhirnya harus merangkak2 lagi dari bawah tapi dia udah dapetin yang dia impikan yaitu bisa kerja di amrik,, kereen

    ReplyDelete
  47. Hallo.. siapa disana ?
    Oya, numpang promosi sedikit engga apa-apa kan ? he..he..he..
    Bagi yang suka maenin Friendster, apalagi pengen ngejailin temen atau melihat-lihat profile dan foto yang suka di private, kita bisa melihat itu semua.
    Caranya ? Pasti dengan teknik Hacking donk.
    Download E-Book Friendster Hacking ini secara GRATIS, ukurannya kira-kira 4 MB dan 80 Halaman lebih yang akan memberitahukan bagaimana cara melakukan Hacking pada Friendster.
    Tidak lupa juga, kita akan bisa mendapatkan username dan password seseorang dengan cara membuat halaman login palsu Friendster.
    Penasaran ? Download E-Book Friendster Hacking di http://www.ziddu.com/download/2205528/Friendster_Hacking.zip.html

    Terima kasih yah, sudah mengizinkan aku untuk promosi he..he..he..
    Salam Blogger Indonesia.

    Fans Blogs
    Tips Tricks Internets Hackings.
    http://fansblogs.blogspot.com | http://www.fansblogshacks.co.cc

    ReplyDelete
  48. To ika;
    Eh, ternyata Daryll punya penggemar. Hehehe...

    ReplyDelete
  49. whuaaa gini ini jd menyurutkan semangat bwat berkarir ke negeri seberang :D

    ReplyDelete
  50. Wah wah asyik banget tuh... tapi sayangnya kalau keluar negeri kejauhan banget yah hihihi...

    ReplyDelete
  51. ni kisah nyata?
    wuih..

    tp emang bener sih, kita bisa liat kalo di dunia ini, dalam usaha en bidang apapun, yg sukses tu cuma 5-10 %.
    apa sih rahasia kaum minoritas itu?
    sama aja sih, mereka manusia kayak kita juga, cuma mereka lebih gigih, lebih rajin, lebih ulet, pantang menyerah, mw belajar, en segala macem kelebihan yg biasa kita jumpai sehari-hari.

    ReplyDelete
  52. Bukankah rejeki sudah ada yang mengatur ? Mau kita dimanapun, yang penting kita harus gigih dan ulet kan? Buat yang single kali enak sih cari kerja ke negara2 yg lain no problem, kalau sdh punya keluarga lebih byk lg yg dipikirin...

    ReplyDelete
  53. To Angel;
    Bukan maksudnya nyurutin semangat. Cuman bagi2 cerita agar kalian pikir panjang sbelum melangkah ke sana

    ReplyDelete
  54. To kai;
    Beneran, bro. Istilahnya, True Story. Hehehe...

    ReplyDelete
  55. To Ani;
    Iye An. Emang di manapun kalo kita gak gigih and ulet juga sama aja

    ReplyDelete
  56. Sudah terlena keenakan tuh. Sebetulnya masih lebih baik menetap di luarnegeri, kalo emang dah ada penghasilan kan bisa apply permanent di sono.

    ReplyDelete

Post a comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)

Popular posts from this blog

Manfaat Lantai Kayu di Rumah Anda

Tema Blog Yang Menjebak Artikel

Memilih Pemimpin yang Tepat