Monday, September 15, 2008

Bermimpi Mengais DOLLAR ke LUAR NEGERI

Bagi sebagian orang, dapet kesempatan kerja di luar negeri merupakan sebuah impian. Gimana nggak, konon katanya penghasilan yang kita dapet bakalan jauh banget dibandingkan kalo kita kerja jadi pegawai staf di sini. Mungkin aja nabung duit dari hasil kerja selama lima taun di luar negeri, sama dengan hasil tabungan kita kerja seumur hidup. Ngiler nggak...

Biasanya, negeri favorit yang jadi inceran para pekerja sini adalah Amerika ama Jepang. Karena, negara-negara ini yang emang terkenal gede rate gaji-nya. Tapi, sialnya gak gampang buat lolos ndapetin visa kunjungan ke sana. Jangankan kerja, mau sekedar plesir aja susahnya minta ampun. Di samping faktor image negeri kita yang kayaknya udah telanjur jelek di mata dunia, negara2 maju kayak Amerika and Jepang ini juga ngerasa rugi kalo banyak tenaga kerja asing 'yang kebanyakan belum tentu berkualitas' pada mengais dollar di tempat mereka. Akibatnya, pilihan yang tersedia cuman sebagai tenaga kerja ilegal.

Yang namanya illegal, segala sesuatu musti sembunyi2, gak resmi, and udah pasti gak ada perlindungan hukum. Tantangan pertama yang musti dihadapi adalah usaha untuk lolos saat ngajuin visa di kedutaan asing negara tujuan.

Aku sering liat, antrean orang2 yang ngurus visa di depan kantor kedutaan Amerika (kalo di Surabaya sih, di Jalan Polisi Istimewa). Denger2, mereka ini musti antre berjam2 buat nunggu giliran. Kemudian mereka musti bayar beaya $100, ngehadepin interview untuk ditanya2 tujuan mereka maen ke Amerika, berapa hari tinggal di sana, and bahkan kalo si bulenya meragukan kebonafitan orang yang bersangkutan, bisa jadi dia bakalan minta catatan saldo rekening terakhirnya. Pokoknya, pihak kedutaan mau mastiin, kalo si calon visitor ini gak bakalan jadi TKI ilegal di sana nantinya.

Lolos dari sana? Belum selesai lah yauw... Si pekerja kita musti nyiapin dana yang amat sangat gak dikit buat beaya keberangkatannya. Bisa jadi jumlah rupiah yang bakal dipertaruhkan bisa dipake buat modal usaha sekelas toko di sini. Udah gitu, ada kemungkinan kita bakal dipulangin balik lansung saat itu juga, jika gak lolos di bagian imigrasi, meskipun udah jauh2 nyampe sono.

Lolos dari imigrasi? Mungkin kita bisa narik napas bentar deh. Selanjutnya tinggal nyari kerja buat mulai balikin modal yang udah dikeluarin. Konon, meski ada larangan keras dari pemerintah, pekerja ilegal dibutuhkan banget di sana. Faktor utamanya adalah gajinya murah, udah gitu mereka2 ini udah pasti gak ada perlindungan hukum. So, bagi pengusaha yg kejam, gampang banget kalo mau mainin pekerja2 ilegal ini. Nah lo...

Ada peraturan gak tertulis buat para pekerja kita yang udah telanjur hidup di Amerika ini. "Dilarang Sakit!" (Hehehe, emang siapa yang mau sakit). Tapi itulah kenyataannya... Karena ilegal, mereka ini gak dilindungi asuransi kesehatan seperti halnya warga Amerika. Beaya pengobatan di sana luar biasa mahal, maka kalo sampe sakit, bakal ludes tabungan hasil kerja mereka. Kasihan banget loh...

Cuman itu? Belom loh. Ada lagi problem yang sama sekali gak bakalan kepikirkan; Sekali lagi, karena ilegal, para pekerja ini juga gak mungkin bisa mbuka rekening di Bank lokal sana. Artinya, mereka gak mungkin bisa mentransfer duit hasil kerja mereka kepada keluarga ato siapapun yang nunggu di Indonesia. Padahal duit hasil kerja mereka ini rawan banget keamanannya, sebelum dikirim keluar dari negera yang bersangkutan. Hasil tabungan selama kerja bertaun-taun beneran bakal ilang gak mbekas, kalo mereka sampe ketangkep pas ada razia pekerja gelap. Abis deh...

Dan yang terakhir neh...
Aku ada dikit cerita.

Tapi, tunggu aja postingan selanjutnya ya

11 comments:

aha said...

emang enak di negeri sendiri ya bos...

Tendangan Bebas said...

Memang gak tenang kalo ilegal seperti buronan jadinya.

Anthony Harman said...

To aha;
Bener, boss. Jelek2 gini, masih tentrem kerja di sini.

Anthony Harman said...

To Tendangan Bebas;
Iya. Daripada jadi buronan di negeri orang, lebih baek jadi boss di negeri sendiri

Abi Bakar said...

Serem dan sekaligus kesihan sama nasib para TKI ilegal disana

ika said...

wah serem juga ya nasibnya.. enakan nyari dolar di negeri sendiri aja om.. :D

btw, ditunggu lanjutan kisahnya.. :D

deddy said...

Lebih enak mengais dolar di kampung sendiri daripada di negeri orang

jaloee said...

di negri sendiri kerjaan susah.. di negri orang gaji gede tidak bisa bebas.. hidup segan.. mau mati takut dosa... heuheueu..

hidup adalah perjuangan... aaaakh ngga nyambung ya bang

Anthony Harman said...

To Abi Bakar;
Kayak film horror aja, pak...:)

To ika;
Kalo semua pekerja kita dapet penghasilan dari blog, ya gak perlu jadi TKI, bro

To deddy;
Ngais dollar dari adsense ya, bro?

To jaloee;
Disambung pake script html aja, kang. Kan'kang Jaloee emang jagonya :)

tipis said...

saya juga pengen kerja diluar. dulu sempet di ajakin teman ke brunei dan uni emirat arab, cuman masih blon punya nyali, sekarang pas udah berani gk ada yg ngajakin :(

Anonymous said...

hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri,....... terbalik ga seh???????
wakakakakak...

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)