Sunday, October 05, 2008

Kejujuran yang SANGAT BERARTI

Libur Lebaran selama seminggu ini bener2 saya nikmati abis2an. Gak ada acara berarti sih, emang saya gak kemana2. Di rumah aja... tidur, nge-game, nonton dvd film ama internetan. Gitu terus. Mau pulang kampung juga rada males. Jalanan antar kota pasti padet.

Problem paling berat adalah saat perut udah mulai laper. Tau kan' seperti biasanya, Surabaya kayak kota mati pas Idul fitri-an kayak gini. Semua tutup, tempat makan juga tentu gak ada yang buka. Apalagi, istri pergi tamasya bareng keluarga mertua saya. Jadi, mesti nyiapin maem dhewe kalo emang dah butuh maem banget.

Jalan2 beneran kayak kuburan. Gak ada kendaraan ama sekali di siang terang benderang. Jadi inget film I am Legend, dah nonton kan'... yang pemeran utamanya Will Smith itu loh. Mungkin kira2 kayak ginilah yang dirasakan ama Dr.Neville saat berusaha survive hidup seorang diri di belantara kota New York yang seluruh penduduknya udah pada jadi zombie.

Untung aja resto siap saji macem AW ama McD tetep buka. Paleng gak, ada variasi setelah hari pertama saya mondok di BebekRemuknya Milka.

Ngomong soal McD, hari Sabtu kemaren saya ngalami kejadian penting neh. Ceritanya, siang tuh saya ajak ponakan saya, Fei-fei jajan di McDonald yang di Mulyosari. Abis maem, kami langsung aja ngeloyor pulang. Gak nyangka kalo si Fei-fei ternyata lupa ama Hp Nokia-nya yang dia tinggal gitu aja di kursi yang tadi kami duduki.

Hampir dua jam kemudian, maminya si Fei-fei nelpon, ngasih tau kalo dia abis ditelpon pegawenya McD yang ngabarin kalo Hp si Fei-fei ketinggalan. Cialat...

Mungkin bagi sebagian orang, itu kejadian biasa. Tapi, bagi saya ini hal yang luar biasa langka loh. Bayangin, kami gak kenal ama pegawenya McD itu. Kami juga gak ngerti, gimana si pegawe ini nemuin Hp-nya Fei-fei. Udah gitu, dia cukup kreatif dengan memeriksa nomor2 yang ada di phonebook and pilihannya juga tepat, buat milih ngabarin langsung ke maminya si Fei-fei.

Mungkin, saking paniknya saya sampe gak sempet juga nanyain nama 'pahlawan' kita itu. Mungkin juga, uang jasa yang kami kasih sebagai ucapan terima kasih kami untuk orang itu juga gak sebanding apabila dia memilih buat ambil Hp itu untuk dirinya sendiri.
Tapi, orang ini memilih untuk bersikap jujur dan mengembalikan barang temuannya itu kepada yang punya. Dan itu beneran sangat saya hargai.

Terus terang aja, saya ngerasa, ucapan terima kasih saya gak cukup buat membayar kejujuran 'pahlawan' kita ini. Tapi saya percaya dan berdoa, kebaikkan yang udah beliau berikan, suatu saat akan ada orang laen yang akan membalasnya...

31 comments:

izandi said...

wah salut sama orang itu.
jarang bisa ditemui

cerita.asia said...

Memang mas kejujuran adalah awal dari sebuah kesuksesan.. saya pernah ngalamin hal itu sendiri

Masenchipz said...

ngemeng2 soal AW... jdi laper gw.... pesen ahhhh... he..he...

BloGendeng said...

Nice posting,mas. Semoga menjadi pencerahan buat kita semua

Anthony Harman said...

To cerita.asia;
ayo bagi2 pengalamannya donk

Anthony Harman said...

To Masenchipz;
Silakan... kalo mau pesen. Bulan puasa dah lewat kan'

aha said...

kejujuran barang langka sekarang...mudah2an masih terus ada di tengah mengikisnya hati nurani

JALOE said...

Andai kata wakil rakyat kita di gedung sono.. punca ke jujuran seperti orang ini.. rasanya bangsa kita akan makmur yach..boss

Kristina Dian Safitry said...

menanti kejujuran,harapan kepastian. hanya itu yang sangup aku lakukan. menanti kejujuran...*jadi ingat ahmad albar*he..he...

Anthony Harman said...

To BloGendeng;
Thanks bro. Moga2 aja harapannya jadi kenyataan

Anthony Harman said...

To JALOE;
Setuju boss... Emang selama ini kagak jujur ya? :)

tipis said...

kejujuran sudah jadi barang langka mas. bener sudah jarang sekali kejadian begini. saluut :)

eh mulyosari ya, brarti rumahnya deket2 situ donk mas? saya di kenjeran hehe

Fajar Indra said...

hehehehe.... "korban" nya golden ways Mario Teguh ya... hihihihi

:Kabur:

babbicool said...

@JALOE , kalo mereka jujur , mereka ga bakalan kaya :))

Anthony Harman said...

To tipis;
Weleh, di Kenjeran tah? Tapi, sbenernya yg tinggal di kenjeran mertua saya, mas

junjungpurba said...

beruntung banget ya,,, kalau saja saya yang nemuin gak bakalan tak balikin heheh...bcanda.

Anthony Harman said...

To junjungpurba;
Hehehe..., emang untung bukan kamu yang nemu, bro. Bisa berabe... (bcanda juga, pak)

thimbu said...

sepertinya politisi di negeri ini harus ngebaca postingan ini, biar malu kalo ngga jujur

Anthony Harman said...

To thimbu;
komentar anda mengena banget, friend.

Ardy Pratama said...

Sbuah pljran yg sngt brmnfaat bagi qt mngnai sbuah kjujuran.. :)

Sulit mnemukan orng sprti itu. Sya wktu mudik jga mnglami hal yg agak mirip.. Wktu sya dan ortu hbis jmput saya, kami mmpir untk mmbeli mknan untk brbuka. Handphone ibu sya kmngkinan jatuh,,, Ibu bru sdar sltah 10 mnit kami udah ninggalin tmpat kami mmbeli mknan tadi. Akhirx kami kmbali ktmepat itu, dan hasilx nihil.. :)

Ada yg ngambil tpi gak brsha untk mnghubungi nmer2 yg ada di hndsphone ibu saya.. Prcuma saja jka hrus mrah atw mnylhkan dri sndiri. Hrus ikhlas.. :)

Anthony Harman said...

To Ardy Pratama;
Saya ikut prihatin, Dy. Tapi, salut atas keikhlasannya.

thevemo said...

hebat jujur banget tu orang...co ce bro?

Shireishou said...

Tuh org langka banget loh. Smoga karirnya makin maju

Btw jd inget pas dulu nemuin USB 1 giga di kelas tmpt aku ngajarm, trus aku taruh di PUL (layanan informasi kursusannya). sampe tuh kelas berakhir ga ad yg ngaku(3 bulan). amkhirnya dikasih ke aku USB nya. Skrg ilang. wahahahah maklum bukan barang sendiri. gampang ilang. hihihihi

Anthony Harman said...

To thevemo;
co/ce? emang mau apa, bro? jadi curiga neh:)

Anthony Harman said...

To Shireishou;
Kalo gak ada yg ngaku, artinya rejeki anda, bro. Tapi napa koq cepet ilang seh:)

kai said...

temen gw juga pernah ngalamin hal yg sama di mal Ambassador Jkt..

cerita.asia said...

Terima kasih mas responnya, tentang pangalaman dalam sebuah kejujuran tersebut sulit dijabarkan mas. Tinggal kitanya masing masing

Anthony Harman said...

To kai;
diceritain donk, bro. Biar kita bisa sama2 ambil hikmahnya

byme said...

Salut-salut sama kejujuran pegawai itu, jarang ada yang kayak gitu,
semoga kita bisa mencontohnya apalagi saya
byme

Wong ndeso said...

Jarang banget sekarang orang yang kayak gitu...
Apalagi jaman krisi kayak gini...
Yang banyak duit aja korupsi....

Bung Eko said...

Duh, ternyata memang tak semua orang yg tergerus dalam arus modernisme yang serba egois dan selfish ini. Masih ada orang yang peduli dan berhati nurani bersig sehingga memilih jalan kejujuran alih-alih memanfaatkan kesengsaraan orang (meskipun si Fei-fei mungkin gak sengsara dibuatnya :D).

Bravo dah buat si Mbak McD.

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)