Bila Waktunya Tiba...

Si Milka, team mate saya selama ini di marketing Pointer akhir bulan nanti bakalan gak kerja lagi barengan saya di sini. Dia Tuan besar dan anak2nyamengundurkan diri demi resto bebeknya. Sedih banget sih. Bayangin, dah setaon lebih kita partner-an. Kompak banget. Saling bantu, saling dukung, saling kasih semangat. Terutama kalo inget pas sama2 ngorganisir acara dealer gathering Pointer untuk pertama kalinya di Hotel Majapahit, Oktober taon lalu.

Milka tuh cewek yang smart banget. Meskipun saat ini usianya masih muda, tapi cara pikirnya dah mateng. Saking akrabnya, dia dah kayak adik sendiri bagi saya, mungkin anak sendiri kali (kebetulan saya kan' blom ada anak. Hehehe...)

Ngomong soal perasaan kehilangan, tentu kita semua dah pernah ngalami deh. Emang gak ada segala di idup ini yang bersifat selamanya. Semua pasti akan segera berlalu dari hadapan kita, bersama waktu. Jangankan temen kerja, pacar aja yang kita mungkin pikir dah pilihan paling tepat, kadang bisa aja berakhir dengan menyakitkan.

Bagi yang dah kerja, coba kita liat bentar riwayat karir kita... Dari awal2 kita memulai ampe sekarang, dah berapa neh, keluar masuk perusahaan... Mungkin kita dah gak inget, dulu ketika kerja di salah satu perusahaan, sapa tau waktu itu kita pernah berpikir, ini tempat dan profesi yang paling tepat buat kita dan... barangkali secara gak sengaja kita ngerasa bakal ngabisin seluruh karir kita di perusahaan tersebut. Tapi liat kenyataan sekarang. Apa yang terjadi...

Kita tarik lagi kenangan kita mundur ampe pas kita masih sekolah. Adakah teman sekolah ato teman masa kecil yang saat itu bener2 berarti buat kita.
Teman senasib?
Teman seperjuangan?
yang mungkin saat itu rasanya dah gak mungkin terpisahkan deh.
Di mana mereka semua kini? Masihkah kita inget?

Gak usah ngerasa sedih kalo kita emang dah gak inget lagi. Karena semua itu adalah sesuatu yang emang dah wajar and manusiawi.

Kalo sempet, luangkan waktu deh, buat nyimak cerita saya di sini. Saya ada banyak cerita pengalaman saya di situ. Dan semua itu emang selalu terjadi, karena emang gak ada dalam idup ini yang bersifat selamanya. Tinggal kita siap untuk merasa kehilangan, saat waktunya tiba.

Comments

  1. Baca ceritanya aja udah ngelus dada, apalagi yang terlibat langsung seperti mas Anthony.
    Seperti itulah cerita hidup, ketika mata rantai mulai terputus ada sesuatu yang hilang dari teman tedekat ketika saling berbagi dan bercerita.
    Yang penting kita tetap semangat..dan semangat..
    Salam sukses buat teman-teman mas Anthony....

    ReplyDelete
  2. To Yopan Pribadi;
    Makasih pak Yopan. Perhatian pak Yopan bikin saya semangat lagi deh

    ReplyDelete
  3. mao gimana lagi mas...tw namanya hidup

    ReplyDelete
  4. Jngn ada kata menyerah dan putus asa apalagi kecewa dlm mengarungi kehidupan ini... Benar g..?? So, Semangat man...

    ReplyDelete
  5. kehilangan memang ga enak, lha minggu lalu flashdisk ilang aja rasanya sudah cenut-cenut

    Thanks ya dan sabar meski kehilangan

    ReplyDelete
  6. Saya pun sering kali kehilangan sahabat, ditinggalkan atau meninggalkan karena mutasi pekerjaan.

    btw mirip dengan judul postingan "Kehilangan Sentuhan" :D

    ReplyDelete
  7. Judulnya kepaksa diganti neh...
    BiaR lebih MENJUAL gitu... Hehehe

    ReplyDelete
  8. smua yg qt dpatkan pasti akan mnggalkan kita... Trmsuk orng trdkat kita sndri... Hrta kita... bhkan khdpuan yg sdah bnyk mmbrikan pljran bagi kita... Smngat mas, dsni shbat2mu ttap stia mndmpingi...

    ReplyDelete
  9. To david;
    Bener Vid, emang hidup selalu begitu.
    To Ifoel;
    Makasih Ifoel. Bener, saya gak akan gampang nyerah deh.
    To albri;
    Hehehe, terus gimana flashdisk-nya tuh? Blom ketemu ya?
    To Tendangan Bebas;
    Makasih Fir. Emang semua orang pasti ngalamin ya...
    To Ardy Pratama;
    Makasih banyak Dy, seneng banget punya sahabat kayak kamu.

    ReplyDelete
  10. that's life, always roll and roll ..
    what remains, is just memory, and memory is the most valuable treasure that we've ever had, and will ever had, forever..

    ReplyDelete
  11. Saya jadi ingat kata kata papa saya " Mumpung semuanya belum terlambat, kita harus berbuat baik terhadap siapapun, dimanapu, dan kapanpun."

    @albri, la ternyata sama ya. FD saya juga hilang. Ketinggalan di Net. Sekarang tinggal satu. Hikzzz

    Ko, Saya masuk dalam jaringan jugakan tentunya. Hehehe

    ReplyDelete
  12. To Pangki Fernandes;
    Hah? Jaringan apa maksudnya, Pang?

    ReplyDelete
  13. Hehehehhe. Jaringan, seperti yg di bilang si Ardy "dsni shbat2mu ttap stia mndmpingi". Pake istilah jadine mbingungin ya Ko. :)

    ReplyDelete
  14. To Pangki Fernandes;
    Ooo... I see. Ya iya lah. Ada support dari Pangki, jadi tambah semangat neh.

    Saya kira jaringan apa? jaringan mafia kali yee:)

    ReplyDelete
  15. Apapun yang terjadi mau tak mau suka tidak suka kita pasti akan ditinggalkan atau meninggalkan...namun sebelum itu terjadi sama kita lebih baik sewaktu bersama kita berikan kasih sayang dan kebaikan semaksimal mungkin bahkan sampai rela berkorban untuknya...itulah tanda perpisahan kita...dan serahkan semua kepada Sang Pencipta...Kebanyakan orang takut dengan perubahan namun perubahan itu pasti terjadinya, karena sudah pasti maka saat inilah saat yang tepat untuk melakukannya...

    ReplyDelete
  16. Teman sejati selamanya akan tetap melekat dihati mas tony :) tetap berbahagia ya.

    ReplyDelete

Post a comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)

Popular posts from this blog

Manfaat Lantai Kayu di Rumah Anda

Tema Blog Yang Menjebak Artikel

Memilih Pemimpin yang Tepat