Tuesday, January 26, 2010

Bad DEBTs

Siapa aja yang berkutat dalam bisnis distribusi, pasti gak asing lagi dengan yang namanya tagihan. Maksudnya, kita jual barang tidak dengan cara cash, alias pake jangka waktu pembayaran. Nah, setelah tiba saatnya jatuh tempo, baru ditagih.

Tahu nggak, panjang atau pendeknya tempo pembayaran ini bergantung ama rate produk yang kita jual. Semakin laku produkmu, semakin cepet jangka waktu piutang yang bisa kamu minta ama pelanggan. Tapi, kalo barang jualanmu termasuk produk baru, gak umum dan susah jualnya, jangan harap minta tempo pembayaran cepat. Hiks...

Demikian pula yang saya alami selama ini. Jujur aja, barang jualan saya bukan termasuk produk terkenal yang cepet perputarannya. Apalagi merek pesaing semakin banyak aja tumbuh, bagai duri yang menghalangi langkah kita.

Toh, bagaimanapun caranya, saya harus tetap jualan. Entah itu pake cara ngerayu si pemilik toko atau nyogok sales counter-nya, termasuk ngasih piutang berjangka yang bisa bikin mereka ngiler. "Jual dulu, untung dulu, baru bayar..."

Tapi masalahnya, bukan cuman kami aja yang bisa beri tempo pembayaran. Hampir semua kompetitor juga rame-rame kasih utang. Alhasil, jalan yang musti kami lalui semakin terjal aja.

Belakangan, banyak pelanggan yang molor saat melakukan pembayaran. Meski sudah ditagih berulang kali, tetap aja kurang pas rasanya kalo gak mundur sehari atau seminggu, bahkan sebulan dari tanggal jatuh tempo. Ampuuuun...

Ada satu pelanggan kami dari luar kota yang buruk banget habit-nya dalam melakukan pembayaran piutang. Bukan termasuk kategori pengusaha pas-pasan yang tersendat2 perputaran duitnya lantaran kurang modal loh!! Tapi ya itu... lelet banget saat ditagih.

Meski demikian, kasus kayak gini masih aja mendingan, paling nggak saya masih bisa tidur tenang karena tahu pasti kalo orang macem beliau ini termasuk orang kaya yang gak sampe kehabisan duit. Tapi, coba bayangkan jika suatu saat pelangganmu ada yang beneran tidak mampu melunasi hutangnya karena tidak ada duit lagi, entah itu kalah perputaran atau bahkan bangkrut. Mampus deh rasanya...

Ibarat berada di tepi jurang, sebenarnya berulangkali sudah saya hampir terpeleset ama kasus2 macem gitu. Piutang macet... tagih mati2an... bahkan kalo perlu dengan sedikit cara kekerasan. Hehehe... Bakat jadi Debt Collector kali. Tapi anehnya setelah segala sesuatunya beres, kasusnya selesai dan piutang terselesaikan, saya tetep aja tergoda buat mengulangi hal yang sama.

Kalo dipikir2 lagi, rada aneh juga apa yang udah saya lakukan... Awalnya datang minta orderan. Saat pembayaran telat, mencak-mencak minta pelunasan. Setelah beres, eh datang lagi pada pelanggan yang sama buat nawarin barang lagi. Hahaha...

12 comments:

babi ngepet said...

wakh apaan nih kang...makanan khas mana nih heheheheh

Fanda said...

Sama mas, itu dialami semua perusahaan trading kukira. Ada pelanggan yg ga perlu ditagih tahu2 udah bayar (sehingga tiap kali telpon utk nagih selalu kecele..."kan udah ditransfer?"). Ada juga yg sudah ditagih bolak-balik masih ngeles terus.

Baru2 ini ada customer yg bikin peraturan: masukin tagihan hanya hari Jumat jam 13:00-15:00. Berarti dalam 2 jam itu akan tumplek blek semua penagih datang ke loket kasirnya, sehingga kalo meleset dikit aja bisa2 gagal masukin tagihan. Itu artinya hrs mundur 1 mg lagi.

Udah gitu, pembayarannya hanya pd tgl 10 tiap bulan! Jd kalo kita jual brgnya pd hari Senin pas tgl. 10 misalnya, kita masukin tagihan br tgl. 14. Kalo kreditnya sebulan, jatuh tempo tgl. 14 bln berikutnya. Krn pembayaran tgl. 10, terpaksa nunggu tgl. 10 bln depannya lg.

Saat tgl. 10 bln dpn, dia akan beralasan banyak pembayaran yg gede2 lainnya, jadi tagihan kita masuk pembayaran berikutnya (tgl. 10 bln depannya lg...). Bisa dibayangin berapa lama molornya??

Anthony Harman said...

To Fanda: Sama donk...

Bung Eko said...

Hehehe, saya gak pernah jualan besar-besaran, jadi belum pernah ngerasain dihutangin dan harus nagih kaya Kang Anthony. Maklum, modal mepet banget, jadi ya gak berani ngasih piutang ke konsumen. :D

Chi said...

waah, jgnkan yg gde" aq jualan kecil"an aj jg ktmu customer sprti itu.. ^_^

kai said...

gw sampe skrg masih mencoba menghindari yg namanya kredit..
takut kalo gak bisa bayar nantinya.. :D

Mubaroki said...

Blog walking...

ndop said...

aku yo males kredit e mas.. enak kash, nggak membebani hidup...

Just Bryan said...

Memang Aneh...

Awalnya datang minta orderan. Saat pembayaran telat, mencak-mencak minta pelunasan. Setelah beres, eh datang lagi pada pelanggan yang sama buat nawarin barang lagi...

Wakakaka...

mang pelanggannya masih mau ya??

Fanda said...

Mas, mau minta ijin pinjem blognya buat contoh...

Anthony Harman said...

To Fanda: Silakan... Buat contoh apa, Fan?

Mario Tegar said...

menurut pengalaman saya pribadi,langganan dengan karakter sifat seperti itu jangan di kasarin saat akan menagih faktur yg telah jatuh tempo,tetapi memerlukan pendekatan secara emosional,berusaha lah lebih akrab untuk mengenal karakter sang pelanggan,jika emang sudah akrab dia sendiri akan merasa sungkan kepada kita dan usahakan membuat janji terlebih dahulu,karena kita tidak tau apakah pelanggan yang bersangkutan lagi membutuhkan dana untuk keperluan yang mendadak atau tidak. apalgi anda tau kalau dia sebenarnya berduit bukan pedagang dengan modal pas-pas an,hehehehe

Post a Comment

Gimana pendapat anda? Kasih komentarnya donk...

Kasih Comment, Bonus Link loh!!
(Tolong ingetin kalo kelupaan...)